Batu Hajar Aswad Tidak Bisa Kembali Berwarna Putih, Ternyata Ini Alasannya.. Mengejutkan!

Hajar Aswad ialah* batu yang berada pada di antara* sisi ka’bah yang anda* disunnahkan untuk dicium oleh kaum Muslimin pada di antara* manasik haji dan umrah. Batu ini berwarna hitam karenanya disebut* sebagai hajar yang berarti batu dan aswad yang berarti hitam. Batu yang berasal dari surga ini dahulunya berwarna putih. Namun sebab* banyaknya dosa manusia, batu itu* menjadi berwarna hitam.

Foto: Okezone

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan, beliau bersabda,

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « نَزَلَ الْحَجَرُ الأَسْوَدُ مِنَ الْجَنَّةِ وَهُوَ أَشَدُّ بَيَاضًا مِنَ اللَّبَنِ فَسَوَّدَتْهُ خَطَايَا بَنِى آدَمَ »

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Hajar aswad turun dari surga padahal batu tersebut begitu putih lebih putih daripada susu. Dosa manusialah yang membuat batu tersebut menjadi hitam”.

Lalu kenapa* Hajar Aswad tidak dapat* menjadi putih lagi dengan kebajikan* manusia dan tauhid orang-orang yang benar? Jawabannya ialah* sebagaimana keterangan* Ibnu Hajar Al-Asqalani bahwa Allah telah memutuskan* hal ini meskipun Allah dapat* mengubahnya.

Ibnu Hajar Al-Asqalani rahimahullah berkata,.

اعترض بعض الملحدين على الحديث الماضي فقال ” كيف سودته خطايا المشركين ولم تبيضه طاعات أهل التوحيد ” ؟
وأجيب بما قال ابن قتيبة : لو شاء الله لكان كذلك وإنما أجرى الله العادة بأن السواد يصبغ ولا ينصبغ ، على العكس من البياض .
“ Sebagian orang yang menyimpang menentang hadits ini, mereka berkata: bagaimana bisa hitam karena kesalahan orang musyrik tetapi tidak bisa menjadi putih kembali dengan ketaatan ahli tauhid? Maka di jawab oleh Ibnu Quthaibah, jika saja Allah berkehendak maka bisa saja akan tetapi Allah menetapkan bahwa warna hitam itu memberikan warna bukan terwarnai berkebalikan dengan warna putih”

Al-Muhibb At-Thabari menjelaskan bahwa ini agar menjadi pelajaran bagi manusia dan bias dilihat. Beliau berkata,

ج. وقال المحب الطبري : في بقائه أسود عبرة لمن له بصيرة فإن الخطايا إذا أثرت في الحجر الصلد فتأثيرها في القلب أشد .انظر لهما : ” فتح الباري ” ( 3 / 463 ) .
“Tetap putihnya warna batu adalah sebagai pelajaran, jika saja kesalahan pada batu menjadi keras maka lebih berbekas lagi pada hati.” []

Sumber: Muslim.or.id | Inspiradata

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *